❝ No matter how hard and difficult it is, I will always smile like an idiot ❞
Segmen (Pertama)_My Bias is My Prince_by Filzah
Sunday, March 17, 2013 | 0 comments

Tadi lepas Elly buat cerpen pendek yang Elly reka sendiri tuh, Elly stalk lah sekejap dashboard Elly. Scroll punya scroll terjumpa segmen ni. Rasa macam nak join so joinlah. Tiada larangan sama sekali :> Senang je nak join, korang pergi ke blog FILZAH dan baca segala syarat-syaratnya okay!


Pada petang yang redup, sambil menikmati secawan hot chocolate dan menikmati permandangan pantai yang indah di kafe Capriccio, aku terlihat seorang jejaka tampan berjalan menghampiriku. Semakin lama jejaka itu semakin menghampiriku.... Hatiku berdenyut kencang. Bagai ada suatu rasa yang menerkam ke dalam jiwa.


"Hello, lama tunggu?" Youngmin bersuara kepadaku. Youngmin ialah seorang sahabatku yang sangat mengambil berat dan sentiasa ada bersamaku ketika aku memerlukannya. Dialah yang membakar semangat dalam hidupku untuk terus bergerak kehadapan setelah cinta pertamaku telah pergi.

Ibu bapaku dan ibu bapa Youngmin pernah hendak menjodohkan kami. Tetapi Youngmin tidak bersetuju kerana dia menganggapku sebagai adik. Lagipun umur ku dengan dia tidaklah terlalu jauh. Lebih kurang empat tahun. Mungkin aku terlalu pendek sehingga dia menganggapku sebagai adiknya yang 'mesra*PULAKKKK -.-*

"nope. around 1/2 hour" Jawabku sambil memberikan Youngmin senyuman yang manis *cehh*. Beginilah setiap hari. Aku dan Youngmin akan melepak di Capricio Cafe pada setiap petang sebagai beriadah. Bagiku, Youngmin terlalu baik sehingga aku menyimpan perasaan sayang melebihi bestfriend kepadanya. Dia terlalu istimewa bagiku..

"Elly, Cuba you tengok student baru tuh. Dia comel right? Syok pula aku dekat dia!"
"Yang mana satu? Yang baju biru muda tudung biru cair tu ya?" Balasku
"Yelah yang mana lagi. Dia sorang jekan student baru dalam kolej kita?" balas Youngmin sambil matanya mengerling ke arah gadih yang tinggi lampai itu tanpa berkelip.

"Youngmin, I dah lambat ni I pergi dulu ya. Take care"
"You nak pergi mana?" Tanya Youngmin kehairanan.
"Err I.... I... I ada kelas menari harini. Bye. Take care okay!" Ujarku sambil berlari sepantas kilat.
"Kelas menari? Bila masa girl macam Elly ni join dancing?" desis hatinya.


Tepat jam 10.00 malam. rutin malamku ialah menghantar SMS atau menelefon Youngmin. Tidak pernah sehari dan semalam aku tidak menghantar SMS atau menelefon Youngmin. Dan malam ini, seperti biasa aku yang akan mulakan bicara untuk memecahkan kesunyian malam. Tutttt....Tuttttt....Tutttt....

"Hello Youngmin, Esok macam biasa okay? bekal makanan dan nota sejarah" Tanyaku
"all rite. You jangan lupa pula k. You masakkan I makanan and I akan kasi you nota sejarah tu" balas Younmgin
"I takkan lupa kalau BFF I sendiri nak makan. You tuh kurus sangat. Kenalah makan banyak-banyak"
"ermm ok" jawab Youngmin ringkas.
"Ermm. You dah ngantuk eh? Okaylah bye. Esok tunggu I dekat depan kolej k."
"Elly, wait! I've something to tell you." Tanya Youngmin secara tiba-tiba
"What's up? Cepatlah. I nak tidurlah."
"You ada number telefon Fierra tak? Student baru dalam kolej kita tu"

Aku terdiam. Secara tiba-tiba air mataku mengalir perlahan-lahan. Ya Allah kenapa aku bukan Fierra? Aku yang sedari air mataku mengalir terus mengelapnya menggunakan kain tualaku yang berwarna biru disangkut di belakang pintu.

"Hello, Are you there Elly? Are you crying?" Tanya Youngmin resah.
"Nope. I've got flu just now. You nak number Fierra? Ada-ada. Nanti I text you kay!"
"Mana you dapat number dia? Kenapa orang lain semua tak dapat?"
"Honestly, Dia roomate I lah. You nak buat apa dengan number dia?"
"Okay I mengakulah. Sebenarnya I ras aI dah jatuh cinta dengan dia. Dari tadi I asyik terbayang-bayangkan dia. Lama-lama boleh jadi gila I!"
"ouhh okay, I wanna sleep. Take care"
"Bye Good night"

Genggangan telefonku letak. Perasaanku pada masa itu hanya Tuhan yang tahu. Bertapa peritnya hati ini apabila Youngmin memberi pengakuan dia mencintai Fierra. Youngmin, kenapa kau tidak pernah mengetahui isi hatiku? Aku cintakan kau! Jika itu yang membuatkan kau bahagia, aku rela melukakan hatiku sendiri untuk melihat sahabatku gembira..

Youngmin, andainya kau tahu aku mencintaimu, adakah engkau akan membalas cintaku? *apahal jiwang semacam?* Adakah kau akan hidup bahagia bersamaku? Adakah kau akan menerimaku seadanya seperti kau menerima Fierra dalam hidupmu? Bisik hatiku saat sedih :<

"Elly, Why are you crying?" Sapa Fierra yang baru sahaja keluar dari bilik air.
"Nothing" Jawabku ringkas.
"Something wrong?"
"Nope. I'm fine. just... Just I teringatkan Ex boyfriend I je."
"Cerita lama jangan diungkit k. Now go to sleep. You look tired!"

Aku merebahkan tubuhku di atas katilku yang empuk. Pada masa itu, Aku merancang sesuatu untuk menyatukan Youngmin dan Fierra. Strategi harus disusun agar semuanya berjalan dnegan lancar! Humm! Semuanya harus lancar seperti yang dirancangkan. Aku mengambil kertas lalu menulis beberapa plan yang harus dilaksanakan!


"Fierra, lepas class kita jumpa dekat taman tempat biasa okay! Tunggu I dekat sana taw! pukul 5.00 petang I sampai" Aku menghantar SMS kepada Fierra. 

Selepas menghantarnya kepada Fierra, EAku menghantarnya sekali lagi kepada Youngmin

"Youngmin, I habis class pukul 5 petang. Boleh kita jumpa dekat taman tempat biasa? I ada something nak cakap! mustahak sangat!"

2 minit kemudian......
"All rite I datang sana. You jangan lewat pula. Nanti I ingat you tak datang pulak."
"I tak lambat punya. Percayalah!"
"ok"

Pada petang yang redup itu, Aku segera ke taman berhampiran kolejku lalu bersembunyi di sebalik pokol-pokok yang rendang kehijauan. Aku terlihat seorang gadis tiba di taman dan duduk di atas kerusi yang disediakan. Tidak lama selepas itu, Aku terlihat seorang lelaki berjalan menuju ke tempat duduk yang di duduki gadis tadi..

"Eh Fierra, You buat apa dekat sini?" Tanya Youngmin kepada gadis itu.
"Elly kata dia nak jumpa I dekat sini. I rasa I lambat setengah jam dari masa yang dijanjikan tapi kenapa dia tak smapai-sampai lagi?"
"I datang sini pon sebab Elly cakap dia ada hal mustahak nak bagitahu I"

Tiba-tiba telefon bimbit Youngmin berbunyi menandakan ada satu pesanan ringkas masuk. Aku telah mengirimkan satu pesanan ringkas kepada Younmgin "It's your time! All the best friend! Fighting!!!!". Selepas membaca pesanan tersebut, Youngmin tersenyum lebar.

"Should I call Elly? She's too late!" Marah Fierra
"Err. Fierra, No. Please do not call Elly. I mean.. Errr"
"What you mean?"
"Sebenarnya I suka dekat you. I asyik terbayang-bayangkan you je. Sebenarnya Elly perangkap kita. Dia memang takkan datang. Dia saja buat kita berjumpa berdua disini. Elly tahu yang I sukakan you Fierra, Sudi tak you jadi kekasih I? I terlalu sayangkan you"
Fierra terdiam..

Pada masa itu, dengan pantasnya mataku berkaca. Air mataku semakin lama semakin deras apabila melihat ada anggukkan pada Fierra. Kali kedua hatiku telah hancur dengan begitu saja. Fierra, bertuahnya kau mendapat Youngmin. Demi melihat seorang kawan bahagia, aku sanggup sakit. 

**************************

Walaupun kini Youngmin dan Fierra telah menjadi pasangan couple yang terkenal di kolej, Tetapi mereka bagaikan tidak seperti pasangan bercinta lain. Mereka tidak pernah keluar makan bersama, menonton wayang bersama apatah lagi 'berdating' kerana Fierra terlalu sebok sebagai ketua pasukan sorak kolej.

Semakin hari, aku semakin menjauhi mereka berdua untuk menenangkan hati yang terluka buat kali kedua. Aku tidak lagi menghantar pesanan ringkas dan menelefon Youngmin pada waktu malam seperti hari-hari biasa. Aku melakukan itu kerana tidak mahu menggangu hubungan Fierra dan Youngmin.

"Hyung, dah makan belum?" Sapa Kamal mengejutkan Youngmin dari lamunan.
"Belum lagi? You want to treat me some food?" Jawab Youngmin sambil ketawa.
"Tak bawak bekal ke? Takde orang masakkan lagi ye?" Sindir Kamal.

Youngmin terdiam mendengar ayat yang terkeluar dari mulut Kamal. Benar katanya. Sejak dia bercinta dengan Fierra, Dia tidak pernah melihatku. Bayanganku tiba-tiba hilang. Dan muncul perasaan tidak sedap hati di dalam dadanya. Adakah aku selamat? 


Youngmin mundar mandir di hadapan rumahku. Sekali sekala dia melihat jam yang berwarna silver yang dipakai di pergelanggan tangan kirinya. "hampir pukul 11 malam. Kenapa Elly tak balik lagi?" Desis hatinya.

Aku yang dalam perjalan pulang kerumah dalam keadaan dipapah seorang lelaki terkejut kaku melihat lelaki yang bertubuh tegap kurus kering macam ikan kering berdiri dihapan rumahku. Aku dan lelaki yang memapahku berpandangan. terkejut maybe. lol.



Youngmin yang menyedari kehadiranku terkejut. Youngmin berasa geram kerana melihat keadaanku yang dipegang orang lain. Secara tiba-tia Youngmin berlari mendapatkan lelaki tersebut lalu menumbuknya. Aku melihat ada cecair merah yang mengalir di bibir lelaki itu. Perasaan geramku mula menyerbu.

"Youngmin! Stop it!" Jeritku sekuat hati.
"You shut up Elly! Budak ni ada niat tak baik dekat you!" Balas Youngmin.
"You misunderstand Youngmin!"

Semakin lama tumbukan Youngmin pada muka lelaki tu bertambah kuat. Sehinggakan lelaki itu tiada daya untuk melawannya. Tiba-tiba Youngmin terpandang kaki ku yang berbalut. Seraya itu dia menghentikan tumbukan padu *sangat* pada lelaki itu. 

"I'm sorry. Aku tak ada niat nak kacau girlfriend kau. Aku cuma tolong dia je. Kaki dia terseliuh sebab jatuh tangga dalam dewan kolej pagi tadi. Aku tak sampai hati nak biarkan dia balik sorang-sorang so aku temankan dia" ujar lelaki itu tercungap-cunggap lalu beredar tanpa mengucapkan sebarang perkataan.

Aku yang menyesal atas perlakuan Youngmin terhadap lelaki yang membantuku tadi terus jatuh rebah diatas jalan. Perasaan amarahku membuak-buak ketika itu. Mengesal atas setiap perbuatan Youngmin sebentar tadi. Youngmin tidak pernah menjadi sekasar begitu.

"Elly I minta maaf atas apa yang I lakukan tadi. I tak bermaksud...." 
"Apa masalah you ha? Kenapa you buat dia macam tuh? Kenapa you tak tanya I dulu? kenapa?!!!!" Jerkahku kepada Youngmin.
"I ingatkan dia ada niat tak baik dnegan you" 
"Jangan berfikiran kotorlah Youngmin. I kenal dia siapa. Selama you takda dengan I, dialah yang ceriakan hari I. Dia buat I rasa ada kawan. Sejak Best friend I sendiri tinggalkan I sebab perempuan lain!!!!"
"Elly, I takda niat pon nak tumbuk dia. I cuma risaukan you je"
"WHO ARE YOU TO CARE ABOUT ME?!!!!!! I THINK YOU SHOULD CARE ABOUT YOUR GIRL.!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!" Jerkahku sekuat hati tanpa mempedulikan air mata yang terus mengalir membasahi pipiku yang gebu *perasan sikit*. '

Aku membuka langkahku terjengket-jengket untuk memasuki rumahku. Tiba dihadapat Youngmin, Aku menolaknya sekuat hati sehingga tubuhnya yang tegap kurus kering tertolak ketepi. tetapi belum sempat hendakku memasuki rumah, Youngmin menarik lenganku. Kini, aku didalam pelukkannya yang erat ^__^

"YOU WANT TO KNOW WHY I CARE ABOUT YOU? FINE I'LL TELL YOU THE TRUTH! ACTUALLY I LOVE YOU! I LOVE YOU SO MUCH! I'M FELL IN LOVE WITH MY BESTFRIEND SINCE A LONG AGO!" Jelas kedengaran kelantangan suara Youngmin berkata dia cintakanku kepada aku. Youngmin terus memelukku dengan lebih erat. Hatiku berasa sungguh gembira lalu membalas pelukan Youngmin

"Gomawo Youngmin oppa, saranghae" bisikku di telinga Youngmin.

- 3 TAHUN KEMUDIAN - 
Kini, aku dan Youngmin hidup bahagia sebagai pasangan suami isteri yang sah. Kami juga dikurniakan 4 anak kembar. HAHAHAHAHHAHAHAAHAHA. Keluargaku semakin lama semakin berkembang dan hidup bahagia setakat ini. Eh? Aku terlalu menyayangi Youngmin dan Youngmin terlalu menyayangi ku *agaknya* Semoga perkahwinan kami kekal hingga ke akhir hayat

- THE END - 

TAG: Fierra

*Maaf kalau ada terkasar bahasa atau typo. Nak cepat*
3:40 AM

Message(s)

Credits

layout by inexplicable
inspired by optica

xxxxxxxxxxxxxxxxxxx
*